Ahad, 12 Ogos 2012

Permegian Ramadhan Ditangisi Syawal Dirai

Dicatat oleh Alya Nazifa di 8/12/2012 08:37:00 PTG

Begitulah Ramadhan berkunjung lagi,
Pada keriuhan kita dengan kehidupan ini,
Ramadhan menyapa kita penuh bersahaja,
Serta mengingatkan kita,
Sudah tiba masanya untuk kita bermusafir bersamanya.
Namun adakah benar kita memaknainya?
Atau menganggapnya seperti satu perjalanan biasa sahaja?
Begitulah kita.
Berbeza dengan mereka.
Mereka para sahabat Rasul tercinta,
Mereka menyambut Ramadhan dengan air mata,
Rintihan taubat dan serta kemerduan alunan al-Quran.
Sedangkan kita menyambut Ramadhan,
Dengan pelbagai menu dan resepi baru juadah berbuka.
Mereka menyambut Ramadhan dengan ketaatan,
Serta lamanya berdiri di atas sejadah,
Kita menyambut Ramadhan,
Dengan pembaziran menggila,
Serta lapar dan dahaga.
Bezanya kita dengan mereka.
Mereka ternanti-nantikan kedatangan bulan ini,
Untuk menyedut rahmah-Nya,
Menyedut maghfirah-Nya,
Serta menyedut perlepasan dari api Neraka-Nya.
Sedangkan kita,
Menantinya dengan keperitan,
'Ah, sebulan kene berlapar dan dahaga!'
Tetapi tidak mengapa pada kita: raya akan kunjung tiba!
Boleh peragakan baju dan langsir baru,
Serta handbag dan kasut baru.
Alangkah berbezanya kita dan mereka!
Pemergian Ramadhan bagi mereka ditangisi air mata.
Pemergian Ramadhan bagi kita diiringi sorak ria serta juadah raya,
Masjid Nabawi dan Baitul Haram pasti dipenuhi barisan saff manusia di sepertiga akhir Ramadhan.
Pesta ibadahnya meriah,
Dengan Tarawikh dan Tahajud,
Serta tilawah al-Quran.
Lailatul Qadr dicari-cari pada malam ganjil,
Sehinggalah para sahabat bertemu dengannya,
merasai kenikmatan seribu bulan itu.
Sedangkan masjid kita suram belaka,
Sunyi dari ibadah, solat mahupun al-Quran,
seolah-olah kita lupa akan sebuah hakikat.
Apakah ada Ramadhan buat kita?

Post by,
Nur Iliya Afiqah 
1 K3

0 ulasan:

Catat Ulasan

Ahad, 12 Ogos 2012

Permegian Ramadhan Ditangisi Syawal Dirai


Begitulah Ramadhan berkunjung lagi,
Pada keriuhan kita dengan kehidupan ini,
Ramadhan menyapa kita penuh bersahaja,
Serta mengingatkan kita,
Sudah tiba masanya untuk kita bermusafir bersamanya.
Namun adakah benar kita memaknainya?
Atau menganggapnya seperti satu perjalanan biasa sahaja?
Begitulah kita.
Berbeza dengan mereka.
Mereka para sahabat Rasul tercinta,
Mereka menyambut Ramadhan dengan air mata,
Rintihan taubat dan serta kemerduan alunan al-Quran.
Sedangkan kita menyambut Ramadhan,
Dengan pelbagai menu dan resepi baru juadah berbuka.
Mereka menyambut Ramadhan dengan ketaatan,
Serta lamanya berdiri di atas sejadah,
Kita menyambut Ramadhan,
Dengan pembaziran menggila,
Serta lapar dan dahaga.
Bezanya kita dengan mereka.
Mereka ternanti-nantikan kedatangan bulan ini,
Untuk menyedut rahmah-Nya,
Menyedut maghfirah-Nya,
Serta menyedut perlepasan dari api Neraka-Nya.
Sedangkan kita,
Menantinya dengan keperitan,
'Ah, sebulan kene berlapar dan dahaga!'
Tetapi tidak mengapa pada kita: raya akan kunjung tiba!
Boleh peragakan baju dan langsir baru,
Serta handbag dan kasut baru.
Alangkah berbezanya kita dan mereka!
Pemergian Ramadhan bagi mereka ditangisi air mata.
Pemergian Ramadhan bagi kita diiringi sorak ria serta juadah raya,
Masjid Nabawi dan Baitul Haram pasti dipenuhi barisan saff manusia di sepertiga akhir Ramadhan.
Pesta ibadahnya meriah,
Dengan Tarawikh dan Tahajud,
Serta tilawah al-Quran.
Lailatul Qadr dicari-cari pada malam ganjil,
Sehinggalah para sahabat bertemu dengannya,
merasai kenikmatan seribu bulan itu.
Sedangkan masjid kita suram belaka,
Sunyi dari ibadah, solat mahupun al-Quran,
seolah-olah kita lupa akan sebuah hakikat.
Apakah ada Ramadhan buat kita?

Post by,
Nur Iliya Afiqah 
1 K3

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

 

Welcome To Smiles19 World ! Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea